Minggu, 06 Januari 2013

MAKALAH TENTANG PENYAKIT KULIT

 photo sdxpblogspot.gif

                      MAKALAH
TENTANG PENYAKIT KULIT






DI SUSUN OLEH
RONI WAHYUDI
(110301002)




FAKULTAS PERTANIAN
JURUSAN AGROEKOTEGNOLOGI
UNIVERSITAS MEGOU PAK TULANG BAWANG
2012




PENDAHULUAN

Kulit merupakan bagian dari tubuh manisia yang memikili banyak peran, antara lain Sebagai alat pengeluaran berupa kelenjar keringat, Sebagai alat peraba, Sebagai pelindung organ dibawahnya., Tempat dibuatnya Vit D dengan bantuan sinar matahari, Pengatur suhu tubuh., dan Tempat menimbun lemak. Selin itu juga kulit memiliki fungsi keratinasi. Proses keratinasi sel dari sel basal sampai sel tanduk berlangsung selama 14 sampai 21 hari. Proses ini dilakukan agar kulit dapat melaksanakan tugasnya dengan baik. Pada beberapa macam penyakit kulit proses ini terganggu, sehingga kulit akan terlihat bersisik, tebal, kasar dan kering.Kulit yang mengering ini kemudian akan menumpuk yang menjadi sisik yang disebut dengan penyakit Lamellar Ichthyosis.
Penyakit Lamellar Ichthyosis kadang-kadang disebut penyakit sisik ikan atau ichthyosis vulgaris merupakan kelainan kulit turunan yang menyebabkan sel-sel kulit mati menumpuk tebal, kering seperti sisik pada permukaan kulit.




           PEMBAHASAN

LAMELLAR ICHTHYOSIS
Lamellar Ichthyosis merupakan kelainan yang sangat langka di mana bayi lahir ditutupi dengan membran yang transparan gudang untuk mengungkapkan bercak-bercak kulit bersisik merah berbagai ukuran. Penyakit Lamellar ichthyosis adalah kelompok penyakit heterogen genetik akibat kelainan keratinisasi (proses protein di jaringan kulit tanduk) pada kulit resesif autosomal. Ichthyosis adalah sekelompok gangguan yang terdiri dari lebih dari 20 kondisi turun-temurun yang berbeda, semua ditandai dengan peningkatan secara signifikan ketebalan lapisan cornified kulit (stratum corneum), dan skala dari daerah kulit yang besar.
Menggunakan sistem klasifikasi sederhana, adalah mungkin untuk membagi ichthyoses menjadi lima kelompok utama:
* Common ichthyosis (ichthyosis vulgaris)
    * X-linked ichthyosis
* Lamellar ichthyosis (eritroderma ichthyosiform)
* Bulosa ichthyosis
 * Ichthyosis terkait dengan sindrom seperti sindrom Sj√∂gren-Larsson, penyakit Refsum atau sindrom Netherton (informasi pada masing-masing dari gangguan ini tersedia dalam database penyakit Swedia jarang).

PENYEBAB
 Ichthyosis disebabkan oleh desquamation sel berkurang (proses di mana sel-sel adalah gudang dari kulit), atau peningkatan produksi sel-sel di lapisan luar epidermis, stratum corneum, sehingga lebih tebal dan merusak fungsi normal. Stratum corneum terdiri dari berbagai struktur protein, zat kelembaban-mengikat, dan lemak yang menggabungkan untuk membuat kulit penghalang antara tubuh dan lingkungan. Kulit terbarukan tanpa henti. Sel-sel kulit baru di dasar epidermis mendorong kulit lama ke permukaan kulit, di mana mereka akhirnya menyusut, rata dan mati.

Hal ini terjadi ketika produksi sel-sel kulit terlalu cepat atau kulit alami proses shedding terlalu lambat. Hal ini menyebabkan sel-sel kulit mati terkumpul menjadi serpih tebal yang menempel pada              permukaan luar kulit. Serpih tebal inilah yang menyerupai sisik ikan.

Penyakit  ini merupakan penyakit yang berasal secara genetic, yaitu dari gangguan genresesif autosomal yang berarti gen cacat terletak pada autosom , dan kedua orang tua harus membawa satu salinan gen cacat dalam rangka untuk memiliki anak yang lahir dengan gangguan tersebut. Pembawa suatu gen resesif biasanya tidak menunjukkan tanda-tanda atau gejala gangguan tersebut.
 Lamellaris Ichthyosis dikaitkan dengan kekurangan dari enzim transglutaminase keratinosit . Gen yang terlibat termasuk TGM1 , ABCA12 , dan CYP4F22 .
Jika sisik yang muncul halus dan berwarna putih merupakan tanda dari nonbullous congenital ichthyosiform erythroderma (NBCIE). Rata-rata pasien memiliki bentuk LI yang relatif ringan dengan sisik kecil dibagian tangan dan kaki, tapi ada juga yang parah dengan munculnya sisik diseluruh tubuh.
Sekitar setengah dari kasus LI diakibatkan oleh mutasi transglutaminase-1 (TGM1) pada kromoson 14q11. Pasien LI biasanya lahir dalam kondisi terbungkus selaput transparan collodion, yang nantinya akan diganti selama bulan pertama kehidupan.


Jika kedua orang tua membawa penyakit ini, maka 25 % anaknya sehat, 25 % terkena penyakit dan 50% anaknya sebagai pembawa penyakit ini.


Jika salah satu orang tua memiliki penyakit ini , risiko turun kepada anak adalah 50 persen carrier dan 50 persen normal . Anak-anak yang tidak mewarisi mutasi gen tidak akan mengembangkan penyakit ini ke keturunan selanjutnya.
GEJALA
Penyakit ini hadir pada saat lahir dan berlangsung sepanjang hidup. Bayi yang lahir terbungkus membran yang setelah 10 sampai 14 hari memperlihatkan kulit yang ditutupi sisik. Sisik ini berkisar dari halus dan putih ke tebal dan gelap dan umumnya terjadi di seluruh tubuh, dan lebih besar terkumpul di kaki. Lamellar ichthyosis dapat membuat cacat dan dapat menyebabkan penderitaan psikologis yang besar bagi penderita yang sebagian besar anak-anak.
Gejala umum lainnya pada penderita penyakit ini adalah kulit merah, kulit bersisik, alis jarang, kulit tipis, pertumbuhan kuku berlebihan.



PENGOBATAN
Obat untuk penyembuhan penyakit ini belum ditemukan. Dokter biasanya hanya memberikan salep, krim atau gel yang berguna menghaluskan sisiknya. Pengobatan untuk ichthyosis sering mengambil bentuk aplikasi topikal dari krim dan emolien minyak, dalam upaya untuk melembabkan kulit. Emollients adalah zat yang melembutkan dan menenangkan kulit . Mereka digunakan untuk memperbaiki kekeringan dan skala dari kulit. Mereka adalah komponen penting dalam pembuatan lipstik, lotion, dan produk kosmetik lainnya. Istilah " pelembab "(sesuatu yang menambahkan kelembaban) dan" emolien "(sesuatu yang melunakkan) kadang-kadang digunakan secara bergantian, karena mereka menggambarkan efek yang berbeda dari agen pada kulit. Namun, emolien istilah yang paling sering digunakan untuk menjelaskan bahan tunggal, sedangkan "pelembab" menggambarkan produk jadi.  Mekanisme kerja emollients memiliki tiga sifat dasar:
  • Oklusi - menyediakan lapisan minyak pada permukaan kulit untuk memperlambat kehilangan air dan dengan demikian meningkatkan kadar air dari stratum corneum
  • Humektan - peningkatan air kapasitas-of stratum corneum
  • Pelumasan - menambahkan slip atau meluncur di kulit.
Namun bila kulit sudah terlalu keras dan parah, dokter akan menyuntikkan retinoid. Yang bisa memperlambat tumbuhnya sel kulit, tetapi obat ini memiliki efek samping yang tidak kalah berbahaya seperti peradangan pada mata, dan bibir, lalu rambut rontok. Retinoid adalah senyawa kimia yang terkait secara kimia untuk vitamin A . Retinoid digunakan dalam pengobatan, terutama karena cara mereka mengatur pertumbuhan sel epitel. Retinoid memiliki fungsi penting dan beragam di seluruh tubuh, regulasi proliferasi sel dan diferensiasi, pertumbuhan tulang jaringan, fungsikekebalan tubuh , dan aktivasi gen supresor tumor .


KESIMPULAN
o      Penyakit Lamellar Ichthyosis kadang-kadang disebut penyakit sisik ikan atau ichthyosis vulgaris merupakan kelainan kulit turunan yang menyebabkan sel-sel kulit mati menumpuk tebal, kering seperti sisik pada permukaan kulit.
o      Penyakit ini diakibatkan oleh mutasi transglutaminase-1 (TGM1) pada kromoson 14q11serta genABCA12 , dan CYP4F22 .
o      Obat untuk penyembuhan penyakit ini belum ditemukan. Dokter biasanya hanya memberikan salep, krim atau gel yng berguna menghaluskan sisiknya. Pengobatan untuk ichthyosis sering mengambil bentuk aplikasi topikal dari krim dan emolien minyak, dalam upaya untuk melembabkan kulit.Namun bila kulit sudah terlalu keras dan parah, dokter akan menyuntikkan retinoid.


 photo sdxpblogspot.gif

0 komentar:

Poskan Komentar

Budayakan meninggalkan komentar setelah membaca.
Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan yang tidak menyinggung dan tidak berbau sara dan porno.

TERIMAKASIH ATAS KOMENTAR ANDA ... !!!

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More